Ventilasi Mekanik: Indikasi, Mode dan Istilah-istilahnya - Hanif Web | Hanif Web

You are here: Homepage » Kuliah Keperawatan » Ventilasi Mekanik: Indikasi, Mode dan Istilah-istilahnya

Ventilasi Mekanik: Indikasi, Mode dan Istilah-istilahnya

November 8th, 2008 7 Comments

Ventilasi mekanik dengan alatnya yang disebut ventilator mekanik adalah suatu alat bantu mekanik yang berfungsi memberikan bantuan nafas pasien dengan cara memberikan tekanan udara positif pada paru-paru melalui jalan nafas buatan. Ventilator mekanik merupakan peralatan “wajib” pada unit perawatan intensif atau ICU.

Karena pembahasanya yang cukup luas, kali ini kita hanya akan melihat indikasi, mode dan istilah-istilah dalam ventilator mekanik (yang sempat membuat saya bingung ketika melihat monitor di ventilator mekanik, meski sudah dijelaskan prinsip kerjanya).

 

A. Indikasi Ventilator Mekanik

Pertama gagal nafas. Pasien dengan distres pernafasan gagal nafas, henti nafas (apnu) maupun hipoksemia yang tidak teratasi dengan pemberian oksigen merupakan indikasi ventilator mekanik. Idealnya pasien telah mendapat intubasi dan pemasangan ventilator mekanik sebelum terjadi gagal nafas yang sebenarnya.
Distres pernafasan disebabkan ketidakadekuatan ventilasi dan atau oksigenasi. Prosesnya dapat berupa kerusakan paru (seperti pada pneumonia) maupun karena kelemahan otot pernafasan dada (kegagalan memompa udara karena distrofi otot).
Kedua, insufisiensi jantung. Tidak semua pasien dengan ventilator mekanik memiliki kelainan pernafasan primer. Pada pasien dengan syok kardiogenik dan CHF, peningkatan kebutuhan aliran darah pada sistem pernafasan (sebagai akibat peningkatan kerja nafas dan konsumsi oksigen) dapat mengakibatkan jantung kolaps. Pemberian ventilator untuk mengurangi beban kerja sistem pernafasan sehingga beban kerja jantung juga berkurang.
Ketiga, disfungsi neurologist. Pasien dengan GCS 8 atau kurang yang beresiko mengalami apnu berulang juga mendapatkan ventilator mekanik. Selain itu ventilator mekanik juga berfungsi untuk menjaga jalan nafas pasien. Ventilator mekanik juga memungkinkan pemberian hiperventilasi pada klien dengan peningkatan tekanan intra cranial.

 

B. Mode Ventilator Mekanik
Mode control (pressure control, volume control, continuous mode). Pasien mendapat bantuan pernafasan sepenuhnya, pada mode ini pasien dibuat tidak sadar (tersedasi) sehingga pernafasan di kontrol sepenuhnya oleh ventilator. Tidal volume yang didapat pasien juga sesuai yang di set pada ventilator. Pada mode control kelasik, pasien sepenuhnya tidak mampu bernafas dengan tekanan atau tidal volume lebih dari yang telah di set pada ventilator. Namun pada mode control terbaru, ventilator juga bekerja dalam mode assist-control yang memungkinkan pasien bernafas dengan tekanan atau volum tidal lebih dari yang telah di set pada ventilator.

Mode Intermitten Mandatory Ventilation (IMV). Pada mode ini pasien menerima volume dan frekuensi pernafasan sesuai dengan yang di set pada ventilator. Diantara pernafasan pemberian ventilator tersebut pasien bebas bernafas. Misalkan respiratory rate (RR) di set 10, maka setiap 6 detik ventilator akan memberikan bantuan nafas, diantara 6 detik tersebut pasien bebas bernafas tetapi tanpa bantuan ventilator. Kadang ventilator memberikan bantuan saat pasien sedang bernafas mandiri, sehingga terjadi benturan antara kerja ventilator dan pernafasan mandiri pasien. Hal ini tidak akan terjadi pada

Mode Synchronous Intermitten Mandatory Ventilation (IMV) yang sama dengan mode IMV hanya saja ventilator tidak memberikan bantuan ketika pasien sedang bernafas mandiri. Sehingga benturan terhindarkan.

Keempat, yaitu mode pressure support atau mode spontan. Ventilator tidak memberikan bantuan inisiasi nafas lagi. Inisiasi nafas sepenuhya oleh pasien, ventilator hanya membantu pasien mencapai tekanan atau volume yang di set di mesin dengan memberikan tekanan udara positif.

 

C. Istilah Dalam Ventilator Mekanik

FiO2 dan PaO2. FiO2 adalah fraksi atau konsentrasi oksigen dalam udara yang diberikan kepada pasien. Sedangkan PaO2 adalah tekanan parsial oksigen yaitu perbedaan konsentrasi antara oksigen di alveolus dan membran.

I:E Ratio Perbandingan antara waktu inspirasi dan ekspirasi. Nilai normal 1:2

Volume Tidal. Jumlah udara yang keluar masuk paru dalam satu kali nafas, atau sama dengan jumlah udara yang diberikan ventilator dalam satu kali nafas. Nilai normal 10 –15 ml per kgBB untuk dewasa dan 6-8 ml per kgBB untuk anak.

Minute Volume. Jumlah udara yang keluar masuk dalam satu menit, atau jumlah udara yang diberikan ventilator dalam satu menit. Nilainya = volume tidal x RR

PEEP dan CPAP. Positive end expiratory pressure (PEEP) atau tekanan positif akhir ekspirasi digunakan untuk mepertahankan tekanan paru positif pada akhir ekspirasi untuk mencegah terjadiya kolaps paru dan meningkatkan pertukaran gas dalam alveoli. Nilai antara 5-15 mmHg, maksimal 12 mmHg untuk anak.
Continuous positive airway pressure (CPAP) identik dengan PEEP, yaitu pemberian tekanan positif pada saluran nafas selama siklus pernafasan.

Pressure atau Volume Limit. Batas atas tekanan atau volume yang diberikan pada pasien. Volume limit yang terlalu tinggi dapat berakibat trauma paru.

Masukan dan koreksidipersilahkan :D

Daftar updet via email GRATIS

Ingin mendapatkan updet artikel terbaru Hanif Blog lebih dahulu dari yang lain? Daftar saja disini:

Jangan lupa konfirmasi pendaftaran di emailmu

7 Responses to “Ventilasi Mekanik: Indikasi, Mode dan Istilah-istilahnya”

  1. Kurnia says:

    mas hanif, saya kira artikel yang ada tersebut cukup lumayan bagus…namun akan lebih bagus lagi jika pembahasan tentang control setting lebih banyak diulas lagi…termasuk rumus 2 yang mungkin berhubungan dalam penentuan skala penyetingan.
    kemudian jika dikorelasikan dengan kondisi pasien example hasil AGD or klinis pasien mungkin itu akan lebih sangat membantu kita2.
    salam hormat dari saya
    semoga saran ini bibsa membangun.
    and thank you
    TERUS BERJUANG UNTUK PROFESI KEPERAWATAN
    the last MUSNAHKAN BANGSA ISRAEL DARI MUKA BUMI…ALLAHU AKBAR…………..

  2. kelompok 5 says:

    terima kasih telah membantu kami dalam presentasi di kelas

  3. ii says:

    mas hanif kalo bisa ada contoh kasusnya

  4. indra says:

    kalao bisa di bahas lebih jauh lagi mas”tp thank

  5. iik says:

    assalamu’alaikum wr.wb.
    trimakasih byk utk pengetahuan ttg ventilator yg disampaikan.mari kita bersama2 majukan profesi perawat utk smakin baik.
    wassalamu’alaikum wr.wb

  6. Liza Serang says:

    Tulis komentar Anda disini… terima kasih untuk pengetahuan tentang ventilatornya, Mas Hanif boleh lebih jelas lagi ngga, karena lagi persiapan untuk skripsi ……… chahyooo, hidup keperawatan Indonesia.

  7. Yudi says:

    Mas Hanif, info ini sangat berharga untuk saya.
    Saat ini saya mau menanyakan mengenai penyapihan / weaning pasien dari ventilator.
    Mohon penjelasannya mengenai tahapan penyapihan ini dan kriterianya.
    Info ini sangat saya perlukan karena papa saya sedang menggunakan ventilasi mekanik selama 1 bulan dan setiap disapih katanya papa saya tidak kuat napas. Saya sebagai orang awam sangat tidak mengerti ttg hal ini, mungkin mas Hanif dapat membantu saya.
    Bila tidak keberatan, apakah bisa saya mendapatkan no telp anda sehingga lebih mudah berkomunikasi.

    Banyak terima kasih

 

Leave a Reply to this Post

DMCA.com
Design Tricks-Collections